Lasemo

Abis baca postingan mbak ailtje saya kok semacam dapat wangsit pengen nulis tentang dunia perdukunan.
Saya pengen bahas sesuai pengalaman pribadi. Kami satu keluarga besar mengenal sesosok dukun musiman. Kenapa saya menyebutnya begitu? Karena berdasar penerawangan saya(karena yang saya bahas disini masalah dukun maka bahasa penulisan saya juga harus saya sesuaikan) sekali lagi ini berdasar pada hasil penerawangan saya. Si bapak dukun ini baru buka praktek saat di lingkungan sekitar lagi demam politik. Entah pemilihan kepala desa, pilkada atau sekelas pilpres. Pokoknya dia bakal beraksi saat para politikus sedang beradu kekuatan. Konon, di mana sang dukun sering mangkal bisa dipastikan orang tersebut bakal ketiban pulung. Percaya ga percaya.

Kami sekeluarga besar sudah kenal lama dengan si bapak dukun, sebatas kenal saja maklum dia tinggal satu kampung dengan nenek saya. Saya yang dulu pernah tinggal di kampung tersebut otomatis tau keberadaan si dukun musiman ini. Kami mulai mengenal dekat dengan si bapak dukun kira kira 6th yang lalu. Saat om saya mencalonkan diri jadi wakil rakyat di propinsi Jatim. Sudah bisa dipastikan si mbah dukun heboh banget saban hari nongkrong di rumah kami. Bawa dupa yang bentuknya kaya lidi, dibakar di halaman depan. Besoknya lagi bawa kemenyan sama bunga bungaan. Malam berikutnya nyebar garem di sekitar rumah. Ga ada yang merintah ga ada yang nyuruh. Totalitas tanpa batas. Kami ketawa ketawa aja sih kalo si mbah dukun sudah selesai melakukan ritual mistisnya. Hiburan gratis. Eh ga gratis ding. Niat awalnya mau ngelarang, tapi mamak saya fans berat si mbah dukun. Apa yang di minta si mbah dukun pasti mamak saya turuti. Seperti saat mbah dukun menyarankan kami untuk melakukan upacara nyadran, kami di instruksikan untuk menyembelih ayam dengan kriteria tertentu kemudian di panggang dan disajikan dengan nasi dan lauk pendamping. Belum berhenti sampai disini, karena upacara nyadran tidak boleh dilakukan dirumah. Harus di tempat yang di tunjuk si mbah dukun. Dia menunjuk sebuah lereng bukit di pinggiran desa. Satu rombongan berangkat kesana.
Saya yang kebagian tugas masak jelas ngomel (ngedumel; karena di keluarga kami ga ada satu orang pun yang berani membantah instruksi kanjeng mami). Mamak selalu berdalih ini adalah salah satu bentuk ikhtiar karena tidak bisa bantu kampanye dll.
Si mbah dukun juga selalu update apasaja kegiatan yang sudah dia lakukan. Sehari bisa sampe tiga kali nongol di rumah kami.
Selalu ada amplop kecil yang di selipkan mamak saya di saku si mbah dukun pasca ritual magisnya. Biasanya dia langsung selonjoran di teras depan pasang muka lelah sambil minta kopi panas. Kalo kebetulan saya lagi mudik, saya yang jadi bulan bulanan masa buat bikinin kopi. Ga berani bantah kalo ga pengen nenek saya murka(bisa bisa saya ga punya tempat buat bermudik lebaran). Kalo kopinya datang mulai deh kami semua muncul isengnya, ya nanggap si mbah dukun.

“Piye mbah asil e?”
(Gimana hasilnya mbah)

“Hmmppphhh, abot iki nduk abot tenan”.
(Hmmppphhh, berat ini nduk bener bener berat)

“Abot piye mbah?”.
(Berat gimana)

“Okeh sing ngirimi barang elek rene barang sing ora patut”.
(Banyak yang ngirimi hal hal jelek, hal yang tidak pantas)

Itu kejadian 6tahun lalu. Dan tahun kemaren dia tetap melakukan ritual-ritual yang menurut saya lucu. Tapi kali ini minus nyadran. Mbah dukun menginstruksikan tiga hari sebelum pemilihan kami dilarang nyapu halaman. Katanya takut pager yang sudah dia bangun jebol. Daaaan, selama tiga hari rumah kami sudah mirip bantar gebang. Hahaha, betapa bodohnya kami.
Kali ini dia jarang nongol paling dua kali sehari. Pas saya tanya, alasannya “lagi banyak pasien”.

Okeh sing njaluk tak tuntun nduk, si Anu ki ra iso di tinggal blas”. (Banyak yang minta bimbingan, dan si Anu itu sama sekali ga bisa di tinggal).

Si Anu itu caleg kabupaten yang cantik dan masih muda. Saya suka iseng nanya.

Piye mbah sopo ae sing dadi”.
(Gimana mbah siapa aja yang jadi)

Lek bapak ki maton dadine, si Anu ki yo dadi tapi tipis”.
(Kalo bapak pasti jadi, si Anu ya jadi tapi menang tipis)

Memang, pemilu tahun kemaren bener-bener seru. Semua orang tiba-tiba jadi pengamat politik dadakan. Saya nemuin banyak kejadian konyol dari yang hubungan pertemanan, keluarga bahkan suami istri gak harmonis lagi cuma gara-gara beda pilihan.
Saya kangen saat-saat itu, dimana saya rela melek sampai subuh cuma buat ngepoin akun fb temen-temen saya(nganggur to the max). Hahaha, maklum fakir hiburan.
Tibalah saat perhitungan suara pileg. Yang ternyata prediksi mbah dukun banyak yang meleset, si A yang cantik jelita gagal jadi wakil rakyat.
Habislah mbah dukun jadi bulan bulanan kami, tapi satu quote yang sampe sekarang saya ingat.
Jaman saiki dukun ki kalah e karo botoh

Dandanan si mbah dukun ini bisa di kategorikan keren untuk kelas para dukun-dukun di kampung kami. Jauh dari kesan misterius apalagi horor. Kemana2 bawa hape, pas saya tanya nomer hapenya berapa dia selalu ngeles. Kata orang orang sana sih itu hape nomernya sudah ga aktip, yang penting nyala. Pake jam tangan keren, yang konon katanya pemberian dari jokowi saat masih jadi gubernur. Si mbah dukun ini juga antusias banget nyeritain perjalanan dia ke jakarta untuk “menjadikan” jokowi sebagai gubernur.

Pak jokowi ki sing ndadek ne yo aku nduk”.
(Pak jokowi bisa jadi gubernur itu ya gara gara saya nduk)
Iki aku wes di bel terus kon rono”.
(Ini saya tiap hari di telp terus suruh kesana)

“Jokowi dewe sing ngebel mbah?”.
(Jokowi sendiri yang telp mbah)

“Lho yo iyo, jokowi ki karo aku wes ngene (sambil mengaitkan dua jari telunjuknya)”.
(Lha ya iya, jokowi iku sudah akrab sama saya)

“Bih, oleh duit okeh no mbah teko jokowi”.
(Wah, dapat duit banyak dong mbah dari jokowi)

“Lha yo mesti, pas bar pilihan kae aku disangoni telung ewu. Duit abang kabeh”.
(Lha ya pasti, kelar pilihan (pilgub) kemwren aku di kasih sangu tiga juta. Uangnya merah semua).

Gayanya sok sibuk banget, bentar-bentar liat jam trus pencetin hape. Jarang banget dia nongrong agak lama, kopi habis langsung cabut. Katanya dapat panggilan dari pasien lain.
Saya tanyain tentang betapa sibuknya mbah dukun ini ke adek saya yang kebetulan menetap disana.
“Halaaaah mbak wong kuwi ae kok percoyo, sampeyan iso iso melok edan sisan mengko”.

Bulan bulan ini kesibukan si mbah dukun masih seputaran rumah kami, dengan intensitas yang amat sangat sering. Tiap malam dia rela melekan sampai tengah malam dan tidur di teras rumah kami. Katanya njogo kalo sewaktu-waktu ada “kiriman” datang dia bisa siap-siap. Mamak sama ibuk saya juga dilarang tidur sore, harus lewat jam 11 malam. Kebayang kan gimana stressnya mamak sama ibuk yang biasa abis sholat isya langsung tepar. Akhirnya acara dangdutan di tipi jadi pelipur kantuk. Mamak sempat wadul ke saya kalo sudah dapat instruksi dari mbah dukun untuk bertamu ke tetangga kanan kiri, minta restu.
Piye jajal nduk lha yomoso aku ki di kon ndayohi tonggo teparo, lha pilihan e om mu ki sik bar bodho suk sasi nopember. Opo yo tak lekasi saiki, malah di guyu dikiro kemaruk”.
(Gimana coba nduk masa aku disuruh bertamu ke tetangga kanan kiri, lha pilkadanya habis lebaran nanti bulan nopember. Apa ya harus mulai sekarang, malah di ketawain dan di bilang maruk).

Saya cuma senyum. Tumben ga nurut mak?
Kemaren saya mudik 4 hari. Dan saya sempatin ngambil fotonya. Lucunya ngalah-ngalahi mbak princess.

image

Lasemo 65th. Dukun lepas

10 thoughts on “Lasemo

  1. kalo soal dukun perdukunan, pati dong juaranya! ada jeung asih, ada bos paranormal se endonesah, bos edy.. mwahahaha *kok malah bangga, yak? 😀
    eniwei, dulu ya pas kuliah kalo ada yang napsir dakuuuuh, mesti dibilangnya gini, yakin naksir santi? bukan diguna2 kan? desyeee kan orang pati? kzl bgt ga sih mbak digituin. ga liat apaaah sini pan semlohainya ga kalah ya dibanding mbak princess 😛
    dibawa2 lagi deh mbak princessnya 😀

    Like

  2. Kocakk… katanya berhasil menjadikan Jokowi gubernur, lha itu kok bajunya SBY, Mbah? Belum bisa move on tah? :haha. Doh, dinamika masyarakat itu memang tidak ada habis untuk jadi pelipur dari penatnya pikiran :hehe. Diambil hikmah dan dijadikan hiburan saja sih, kalau saya :hehe.
    Salam buat omnya Mbak, semoga sukses dengan pilkada-nya :)).

    Like

  3. mbakkkkk… aku bocahmu! ketawa kemekelen berdua sama mas pacar. oh, well dia fiks lgs ngefans sm sampeyan..nanya melulu, ibu gaul malang udh apdet blog lg blm neng? haha. salam buat pak dukun kelurga nya yak, zaman punya dokter keluarga mah wes liwat ya, saiki zamane nduwe dukun keluarga.. :p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s