0

Sex Appeals

Dijudulin apa ya? Sex appeals aja kali ya? Biasanya sih kalo urusan paha keatas bisa jadi pemersatu bangsa. Berkumpulnya cebong dan kampret dalam 1 meja. Padahal isinya ga ada paha-pahanya blas.

Ini berdasar obrolan 2 perempuan ga jelas yang kebetulan lagi ga puasa. Jadi ngobrolnya kita semakin ngegas aja dong.

Masing-masing orang punya definisi tersendiri tentang sexy, tentang ketertarikan ke lawan jenis. Tentang hal yang membuat mereka turn on, bukan melulu tentang fisik juga ternyata. Contohnya saya sendiri, beberapa bulan yang lalu saya beneran mabuk kepayang sama sosok Rocky Gerung. Setiap hari saya nontonin dia di YouTube, semua video. Sambil masak, sambil setrika. Kapan hari malah sambil nyetir. Anak saya yang kecil juga paham banget jadwal dia muncul di tipi, selalu ngingetin “ibuk nanti mau pacaran sama Rocky Gerung kan?” Aku biar di temenin kakak aja di kamarnya. Saya nyepik dia terus di Twitter, dan tak terbalas. Hahaha. Sampe temen saya gedek, apa coba menariknya dia? Dia udah keriput sist, udah 60th itu seumuran bapak kita lho. Sadar ga sih? Saya sadar bangeeeet dong. Saya bilang ke temen saya, saya suka pria songong, sinis dan pintar. Dilihat dari sudut manapun dia sexy. Kemudian temen saya muntah. Secara dia penyuka dedek emesh berseragam SMA atau paling tidak kuliah semester awal, yang menurut saya masih amis. Yaaa kan? Beda sama temen saya satu lagi, dia suka pria kulit hitam. Semacam Will Smith katanya, dikira GUA KAGAK?? Bikin ngegas aja.

Saya pernah ngobrol sama temen cowok, dia bilang cewek paling sexy adalah cewek yang pakai sandal gunung. Dan demi apapun saya sebagai perwakilan kaum perempuan yang tidak pernah punya sandal gunung langsung meraung-raung. Dimana bagusnya mas?

Ada juga yang terobsesi dengan perempuan dengan tahi lalat di wajah. Yang paling horor sih terobesesi dengan pasangan orang. Saya salah satunya, eh. Itu duluuuu, pas masih single. Saya lebih memilih naksir para cowok yang sudah jelas-jelas punya pacar. Begitu mereka putus gara-gara saya, itu bahagianya ga karuan. Maafkan, kecacatan saya. Sekarang saya sudah sembuh koo.

Oiya, untuk urusan Rocky Gerung, saya udah ga suka lagi. Terlalu banyak yang ngefans, terlalu dipaksakan juga. Sampe dia sering pake narasi yang sama di tempat yang berbeda. Hamba bosan.

Kalian punya definisi tersendiri tentang sexy?

0

Dark side.

Saya kembali. Hehehe

Pernah sih ya kepoin blog mbak muda gitu, belio keren banget ga sik bisa bukabukaan sisi dark-nya dia(dark versi saya belum tentu dark buat dia). Saya salut aja kok bisa gitu segamblang itu menceritakan hal hal horror (menurut saya) untuk di konsumsi publik. Lha saya boro boro, mau ngakuin kalo saya perokok aja mikir bener. (((Lah ini apa))). Saya sih mikir bener itu, belum siap di hukum. Mungkin ga akan pernah siap. Fesbuk sama Instagram saya penuh kepalsuan, hahaha. Saya bisa total nyinyir ya di tuiter. Ada banyak hati yang harus saya jaga. Eciyeh.

Lagian dark side bagian mana juga yang mau saya ceritain. Palingan juga saya demen bersempak ria kalo pas di rumah. Si mbak di rumah shock berat pas tau saya kluar kamar cuma pake kaos aja. Lama lama dia kebal.

Semoga suatu saat saya bisa jadi diri sendiri. Dimanapun.

7

Jogja, yang kesekian kalinya.

Sebenernya, di draft ada 3 post lagi tentang jogja, tapi udah basi banget.

Selalu ingin kembali, emang beneran gitu ya. Sekali dulu pas esempe, trus muncul part satu, dua tiga daaan yang saya tulis ini part keberapa, saya lupa.

Setiap ke sana selalu aja ada yang kurang, kurang puas, kurang lama dan kurang duit ((((pastinyaaa)))). Kalo kemaren kita pinter manage waktu paling juga banyak tempat yang bisa di eksplore, lha wong cuma pindah dari hotel satu ke hotel yang lain.

Si bocah juga  kayaknya udah ga segirap-girap dulu pas ke awal-awal berkunjung. Kok kesini lagi sih buk? Sebenernya ini demi memuaskan hasrat emak bapaknya. Hasrat belanja sang emak daaaan hasrat pijet sang bapak. Kok pijet? Soalnya tiap kesana pak bojo selalu ditawarin pijet sama bapak petugas becak. “Masih muda-muda mas, abege pokoknya”. Trus? Diladenin ga sama pak bojo? Yaaa, kalo masih sayang perkakas ya monggo.

Jadi kemana aja kita kemaren? Dari Malang sabtu malem, ke Ponorogo dulu baru minggu siang berangkat. Berpuluh kalipun kita ke Jogja selaluuuuuu pake GPS buat pedoman. Yaa kali aja tiap taon dibuka jalan baru. Daaan selalu nyasar. Yay.

Kesalahan kita adalah ga pernah bikin apa itu itinerary. Blasss. Nylonoooong aja gitu.

Sampe Jogja sore, kondisi ujan bukan pilihan yang bijak kalo kudu poto-poto diseputaran malioboro.Bablas ke selatan, pantaiiii. Berburu sunrise dong kitaaa, kudu bangun subuh. Sepertinya semesta mendukung segalanya, buktinya arah ke pantai jalanan lancar jaya, arah turun yang gremet-gremet ga gerak. Ya kaliii orang pada pulang kita baru dateng, anti mainstream. Patenkan!!!

Cari hotel. Karena pak bojo ga pernah percaya dengan apa pun yang ada di poto. Lupakan app pendukung liburan. 

Pilihan pertama, yang deket pantai. Yang begitu bangun bisa langsung nyebur. Sebagai istri visioner tetep cari review hotel murah, bagus, bersih. Dapet? NGGAAK.

Queen of the south, kita baca papan iklan dipinggir jalan. Serem ya namanya, kita ikuti itu petunjuk jalan. Alaamak, jalannya horor. Sempit, rusak dan nanjak jauh dari pantai pulak. Puter balik.Dan pas udah di Malang kita nyesel banget kenapa ga nginep disitu. Makan aja dulu, sapa tau ntar agak pinteran. Area pantai sepertinya banyak pilihan. Ternyata saya salah besar. Ga jauh dari popmi, mie goreng dan nasgor. Ada sedikit menu sifut, gak ah. Saya termasuk picky eater kalo masalah rasa, kalo jenis saya pemakan segala. Ketakutan terbesar saat ke Jogja adalah semua makanan rasanya manis. Makan seadanya ajalah, kalo kondisi darurat gini indomie dihalalkan buat anak-anak. Saya pilih ikan bakar dengan sambel rasa kolak. 

Lupakan masalah pangan, pikirkan masalah papan. Banyak tuh iklan-iklan penginapan ekonomis 50rban. Penginapan disini sudah memenuhi kriteria pertama, deket pantai. Kriteria kedua ada ac-nya, anak-anak bisa ngamuk kalo gerah-gerahan, biasa di kutub. Dan, tangan saya juga belum siap kalo kudu ngipas-ngipas semaleman. Ditempat kita makan menyediakan penginapan juga. Tinggal 1 kamar yang pake AC, liat dong liat dong. Oke, kamar kecil banget ga ada lemari dipan cuma satu ditambah kasur tambahan tanpa sprei, ga ada shower closed jongkok. Jangan harap ada wastafel apa lagi aer panas. Saya bawa balitaaaa pak, nyuci botol susunya gimana? Harga?  600ribuuuuuuu,teruusss tulisan yabg 50rban semalem apakabar?? Fak fak fak!!!

Pura-pura ga bawa duit cash, mlipir lah kita. Cari yang lebih manusiawi. Pak bojo nyerah, monggo buka app pencarian hotel. Dapat dari traveloka, adinda beach hotel. Liat review-nya ga bagus-bagus banget. Tapi hayati lelah baang, kasian anak-anak juga. Sudah pada muntah-muntah terus. Dengan harga 380rban, bungkus. 

Jalannya nanjak lagi, dan hotelnya horor boook. Garasinya full burung sriti plus kotorannya. Kamar kita di lantai 2 dengan banyak belok-belokan yang bikin bingung. Tapi viewnyaaaa, jangan ditanya. ​Madep laut. Brisiknya ombak, anginnya aaah saya liburan rupanya.​

 Selesai mandi kan anak-anak saya tewas duluan. Bangun udah pagi aja. Buru-buru ke pantai karena tujuan kita liat sunrise. Tapiii, saya tidak berjodoh dengan sunrise. Berapa kali saya ke pantai yang bebeda-beda sekalipun ga pernah liat apa itu sunrise. Selalu salah spot, kehalangan gunung. Hahaha, mbok ya cari tau dulu mbak. Pantai mana aja yang punya sunrise cantik.​​​

Puas mainan di pasir, buru-buru kita balik hotel buat mandi. Oiya, ini hotel ga ngasih sarapan ya. Sekedar teh ato kopi juga nggak. Pas check in aja dapet 2 gelas teh anget. Jam 9an kita cabut, tujuan selanjutnya Tamansari. Pake acara nyasar, kudu muter-muter. Jam 11 baru nemu parkiran Tamansari. Saya sukaaaa banget tempat ini, kebayang putri jaman dulu maen aer, trus ada dayang yang kipas-kipasin sambil ngupasin buah-buahan. Ah.​

 Lanjut ke Masjid bawah tanah, ini beneran keren. Saya ga sempet ambil foto disini, si markoneng udah rewel banget. Oiya, disini banyak banget tour guidenya ya. Saya sih milih ga pake jasa mereka, mending nguping aja kalo pas mereka jelasin ke kelompok-kelompok yang mereka pandu. Irit. Lagian saya pernah baca mereka suka nambah-nambahin cerita yang ga masuk akal dan cenderung ngarang gitu. Kan jadinya ngrusak, termasuk cerita vulgar seputaran Tamansari.

Udah jam 12 lebih, dan kita lupa kalo belum sarapan. Cari makan di seputaran keraton aja wes, sekedar warung nasi biasa karena takut udah bayar mahal ternyata rasanya ga cocok. Ada warung nasi Sor Ringin, lodehnya enak apalagi tempe gorengnya. Ada 12biji kita abisin semua.

Dan lagi-lagi kita lupa kalo belum dapat hotel. Kupasrahkan hidupku pada traveloka. Rikues si kakak harus ada kolam renangnya. Rikues si bapak ga pake mahal. Dapat 1hotel yang cocok, Peti mas hotel dekeeeet banget sama malioboro. Kena 416rb untuk kamar duluxe. Tapi bukan kami namanya kalo ga pake acara drama-dramaan. Pihak traveloka belum bisa nerbitkan voucher hotel gegara pembayaran saya ga bisa kebaca ama mereka. Kita udah didepan hotel sejam lebih, Markoneng Tantiknunia muntah ga brenti. Badannya panas, si kakak udah pengen banget renang. Si bapak udah ngomel-ngomel. Jam 4 kita baru bisa masuk hotel setelah muterin jalan malioboro 3x. Telp CS traveloka 4x, kirim  email 6x dan mention di twiter. Yeah, inilah liburan yang kau dambakan. 

Hotelnya lumayan bagus, berasa di rumah. Cuma kamar mandinya bau, ga ada sirkulasi udara. 

Abis nemenin renang, saya ga tau kudu ngapain lagi. Harusnya sih nongkrong di malioboro, tapi Markoneng Tantik Nunia tambah panas badannya. Udah dikasih penurun panas tapi belum bereaksi. Masih sore ini, sayang kan kalo ga kemana-mana. Si bocah sama bapaknya udah tidur aja. Udah turun panasnya. Saya sama kakak berencana ngluyur ke malioboro, pas udah jalan saya berubah pikiran dong. Saya pernah liat di ig selebgram tentang toko yang jual pernakpernik rumah, Jolie. Order go car cuma 10rb dari hotel-jolie. Gak nyetir sendiri mak? GAK, nyetir sambil liat GPS? Saya ga sehebat itu.

​Ternyata saya ga suka tempat ini, terlalu perempuan. Bukan saya banget, sekedar beli puzzle buat si bocah aja. Balik hotel lagi. Laper, cari makan. Trus tewas. Belum mikir besok kemana.

Selasa pagi, saya udah rapi jali dari jam 6. Yang lain masih ngorok, kalo saya pinter harusnya saya bisa jalan ke pasar ato kemana gitu minimal beli klepon, cenil ato apalah. Tapi sudahlaaah. Jam 8 baru kita ngumpul di resto buat sarapan. Oiya pas kemaren check in kita ditanya pengen sarapan pake apa pilihannya ada 3 nasgor, bubur ayam sama soto. Kita pilih nasgor. Daaan, nasgornya enak. Ga manis. Hehehe.

Akhirnya abis sarapan kita check out aja, mau ke borobudur. Sampe sana jam 11, panas pake banget. Satu yang saya ga suka kalo kesini selain panas, pedagang asongannya. Pas kita patkir aja, ada 6 orang yang ngrubutin mobil kita. Sampe saya ga bisa buka pintu. Dari sewa payung, jual topi, tongsis, gantungan kunci, miniatur candi sampe aer minum. Udah gitu mereka bakal ngejar sampe pintu masuk. Untung mereka dibatesin sampe pintu gerbang aja. Tuh, saya kena 2topi sama 1 payung. Pak bojo bawa gantungan kunci seplastik.

Udah, cukup sampe puncak aja. Ga pake lama-lama. Asli ini salah waktu, panasnya bikin semua emosi. Bayangin kita berempat pengen marah semua. Beneran ga menikmati, padahal saya sama pak bojo paling suka sama tempat begini. Semacam Indiana Jones lah. Tapi ini perkecualian, panas Gusti.​

Ngadem di museum, trus balik. Balik tak tentu arah, ga punya hotel (((((lagi))))). Pengen ke ratu boko, pengen ke kota gede, pengen balik ke malioboro lagi, pengen ke merapi. Akhirnya ke kota gede,​​​Saya selalu suka tempat yang sepi gini, bisa menikmati detailnya. Cerita jaman dulunya, sempet juga menghayal kalo saya hidup dijaman mereka.​​​

Dari kotagede udah hampir maghrib, kita putusin buat nginep di sekitaran malioboro lagi. Ga pake applikasi lagi. Ada hotel di sebrangnya peti mas, lupa namanya. New lilik, apa luluk ato titik saya lupa. Hotelnya biasa aja, sekat perkamarnya juga dari papan smacam kalsiboard. 350rb semalem untuk vip roon, dapat sarapan. Malemnya jalan ke mall, lagi-lagi tantik nunia panas lagi. Ngangon anak bentar trus balik hotel. Tenaga kita habis di borobudur.

Hari rabu, hari terakhir di jogja. Mau nambah sehari lg sih, tapi warung udah kelamaan ditinggal. Abis sarapan kita putusin buat pulang. Saya sempet ke Beringharjo, tp masih banyak yang tutup kepagian. Ngajak anak-anak pula, belum dapet apa-apa mereka udah rewel duluan. Sekedar belikan celana batik buat oleh-oleh. 

Pas perjalanan pulang saya sempet mampir ke Uwitan, semacam toko furniture gitu. Cuma beli tempat roti sama balok-balok kecil yang ada abjadnya gitu.

Pulang deh, kembali kekenyataan. Ngumpulin duit lagi buat jalan-jalan lagiii. Yang tinggal di Jogja, please kasih referensi tempat yang bagus dong. Saya masih penasaran sama pasar klitikan. Lagi tergila-gila sama barang jadul. Pengen ke hutan pinus, pengen ke toko vintage di jl. Monjali. Pengen jemput sunset di ratu boko. Pengen nginep di Amanjiwo sekalian tour sunrisenya borobudur. Banyaaaak kali pengengnya.

0

Mak Djoe


Bismillah, posting lagi​
. Bijiiiik bijiiiik, kubur sudah cita-cita jadi blogger.

Ya bijimane yess, dunia offline lagi rempong (tapi masih aja bw kemane2).Aselinya banyak yang mo di ceritain tapi ya gituuu, cerita tak bertema. Ah, sapa pula yang mau baca.

Yang di atas prolog. Dibawah cerita sesungguhnya.

Intinya saya mau curhat kalo kami sekeluarga PINDAHAN ((((LAGIII))). Ga bosen mak? Rrrrrr. Pindahnya puun ke Malang lagi. Hehehehe, ga lucu ya. Ya mau gimana udah ngajuin proposal pindah ke Jogja tapi ga di acc sama yang Maha Hidup. Balik lagi dong kita. Sebenernya balik ke Malang pilihan terakhir setelah ga ada pilihan laen.Bingung mau bikin apa di negara persemakmuran macam Ponorogo, setelah melewati masa sulit selama 1tahun lebih. Masa yang beneran sulit buat keluarga besar kami. Yess, kami terpaksa kalah dalam pilkada. Periiiih jendraaaal, periiiiih. Saya ga mau cerita detailnya ah, politik terlalu banyak undercover-nya.

Balik ke Malang solusinya, ga solusi-solusi banget sih. Kita kudu mulai dari nol lagi, kudu mikir mau usaha apa lagi biar bisa idup. Segitunya yaaa, tapi beneran loh. Mau kerja? Sapa yang masih mau nerima wanita paruh baya minim skill macam saya. Pak bojo juga gitu udah drop banget. Sempet mau bikin toko rajutan, udah pesen logo segala. Etapiii yang produksi cuma saya, trus sampe taon kapan bisa penuh tokonya. Kemudian abaikan. Satu-satunya yang masuk ​
akal adalah buka warung makan. Ada info dari kakaknya pak bojo kalo ada tempat di kontrakan. Tanpa liat tempatnya maen dp aja dong kita. Horrraaang kaia. Jangan kek orang susah. Ada dua tempat, dan kita mau semua. Setratehiiis soalnya, di area manusia-manusia laper semua(baca mahasiswa).

Ternyata eh ternyata tempat yang satunya belum siap, masih ada penghuninya. Kudu nunggu 2bulan lagi. Untung  yang satunya udah siap huni. Tapi yang namanya orang pindahan sama persiapan warung itu ribetnya adudududu deh. 1½bulan baru bisa buka. Daaan, Mak Djoe 1 udah jalan 7bulan kalo Mak Djoe 2 baru 5bulanan. Semoga lancar biar bisa ke NZ. Loh?​​

10

Kabur!! episode Jogja (1)

sudah menghuni draft beberapa bulan yang lalu, barusan ini kelar nulisnya.

Setelah pindah ke republik Ponorogo saya dan keluarga bener-bener dijauhkan dengan apa itu piknik juga hiburan (:ngemall). Mall satu-satu nya baru buka setaun belakangan, mayan ada hyp*rmartnya. Tapi, jauuuuuh dari yang dibilang mall. Konter-konter baju cuman sak ndulit. Agak keren ada bioskopnya sih, tapiii akuh kan ga pernah suka sama suasana bioskop. Ga suka nonton juga sih.
Terpaksa ibu negara harus ke Madiun untuk memenuhi kebutuhan sandang dan beberapa pangan.

Aktivitas juga padeeet banget sampe sekedar ngangon anak pun jarang, ga pernah malah. Kebetulan dong minggu kemaren di minta sama om buat nganter ke bandara.
Itu berarti ibu negara harus melakukan kunjungan ke Solo, bandara terdekat. Perjalanan 2jam itu kalo minus drama. Berhubung pesawat jam 6 pagi jadilah kita berangkat jam 2 dinihari. No drama. Haydar mau ikut kalo dibelikan rintangan hotwil terbaru, sepertinya dia lupa kalo punya emak kikir. Haydar tetep ngotot ga mau ikut. Yawes, bawa si brintik aja.

Sampe bandara jam 5 pagi, mau langsung balik Ponorogo kok nanggung ya udah sampe sini masa ga kemana-mana. Muncul dong ide dahsyat pak bojo,

“Buk, sambil nunggu agak siangan kita tidur di mobil aja ya.
(psssttt, aslinya yang kikir itu pak bojo bukan saya)

“disini? parkiran bandara? trus abis itu kita kemana?”.

“ya kemana kek, cari batik ato apalah. Keraton juga boleh”.

“tapi yamasa diparkiran pak? trus masa kita jalan ntar muka belepotan jigong gini, apa kata rakyat jelata kalo liat ibu negaranya macam gini”.

“mampir pom bensin kita bisa mandi disana”.

“Alaaaah, ibu negara mandi di pom bensin”.

Saking ributnya sepasang suami istri, maka terbangunlah si makhluk brintik. Itu tandanya semua rencana pak bojo gagal. Ahahahha *senyum culas*

“yakaaan bangun deh si Cuneng, lanjut jogja aja kalo gitu”.

“hah?serius pak? ke jogja kita?

lalalalayeyeyeye

Jam 6.30 kita sudah nangkring di parkiran Malioboro. Masih swepiii.
Sepertinya pak bojo belum puas dengan skenario pertama yang gagal gegara makhluk brintiknya,
Ga pake aba-aba sebelumnya langsung loncat ke kursi paling belakang. Ngorok.
Maksud dan tujuan hidupnya apa coba?

“Ajak main cuneng, trus bangunin aku jam 9. Kita nanti cari masjid buat mandi”.

Ini lakik emang kudu di rajam kali ya, ngedumel ga jelas tanpa berani ngebantah.
Disini letak bodohnya saya, yang cuman duduk di mobil mainan masak-masakan sama Naya, kok ya ga kepikiran cari sarapan apaaa gitu ato sekedar jalan seputaran malioboro sapa tau ada daster kececer. Sampe jam 9 bangunlah pak bojo tercinta.

“buk, kayaknya kita kudu cari hotel deh. kasian Naya kayaknya capek banget”.

“hellooowww, kenapa ga dari tadiiiii bilangnya paaaak”.

Asli suami satu ini emang rada-rada ajaib.
Muter sana sini akhirnya kita dapet hotel yang ada parkiran mobilnya. (Eh, mbak bukannya banyak ya hotel di Jogja yang parkirannya lega. Iyaa banyak tapi yang murah itu yang dikit).
Nama hotelnya apa saya juga sudah lupa, intinya kita mau numpang mandi. Dari depan sih udah keliatan kalo tu hotel ga kerawat, tapi saya coba berpikir positip. Murah kok njaluk slamet.
Dapet harga 280rebu apa berapa ya, lupak.
Saya suka terwow-wow kalo baca blognya sodara-sodara semua tentang catatan perjalanan yang detail banget. Ditambah poto-poto yang aduhai, kalo saya banyak lupanya.
Kami pilih kamar yang ga pake AC, orang cuman mandi ini kalo perlu kita sewa kamar mandi aja ga pake kamar.
Kamar yang kasta sudra di lante dua.
Begitu masuk kamar terhampar 2 kasur usang. Dengan jendela yang gwede gilak, ngadep matahari pulak plus kain korden yang sudah superrr buluk.
Belum selesai sampai disini, ngecek kamar mandi. Aduuuh gusti, hasrat mandi cantik langsung lenyap. Closet duduk tanpa flush, mana sudah item-item gitu. Sudah ga usah dibayangin, cukup saya aja yang ngrasain.
Terima nasib aja, sudah terlanjur.
Naya yang jadi kelinci percobaan, ngetes kamar mandi. Udah siap-siap mau mandiin si bocah, eh bak mandinya kosong dooong. Dan aernya ga ada deras-derasnya blas, kudu nunggu setengah jam baru bisa di pake mandi. Saya biarin tuh bocah guling-guling di kasur tanpa baju.
Dengan terpaksa kita mandi semua, ato tayamum kali ya. Aernya dikiit bangett soalnya. Kembali pak bojo bikin ulah.

“aku tak tidur bentar ya nanti jam 1an kita jalan”.

Si istri solihah cuma manggut-manggut nurut.
Trus apa kabar si bocah brintik?

“buk, ususu buk ayok bobok didul kita. Bikin ususu buk”.

eh, gak sampe 10 menit nyusul bapaknya. Ngorok.

Trus saya ngapain? Hp mati. Mau keluar liat matahari pas jahat-jahatnya. Sudah item gini, mau jadi apa saya nanti. Nyusul tidur solusinya. Ahay.

Kebangun jam EMPAT sore. Itu tidur apa mati? Masih tega ngehina hotel kumuh, kasur buluk? Yang jelas kita ga pake mandi lagi, langsung cabut. Dan lupakan apa itu jalan-jalan.
Ke resepsionis buat ambil ktp, si mbaknya malah bilang.

“kena charge 30% ya bu, soalnya chek out di atas jam 3”.

Ngajak ribut ni orang.

“mbaaak, saya check in baru tadi jam 10 harusnya mbak yang bayar 30% ke saya”.

“oh, maaf baru tadi pagi? ngga nginep sekalian kak?”.

Itu panggilan mendadak jadi KAK.

“maaf kak, tadi ambil air mineral 2 botol ya? tambah 10ribu kak”.

“hah? itu bukan room service?”.

Ini tanduk sudah mulai muncul, daripada saya kilaf trus ngajakin berantem. Mending bayar 10ribu trus minggat. Jangan kaya orang susah. Bayar!!.
Etapi kok dia tau ya, kita minum 2 botol aer mineral. Jangan jangaaan, ah sudahlah.

Trus mau kemana kita? udah setengah lima aja, liat malioboro yang jejel uyel gitu saya blas ga napsu.

“Kita ke dowa aja pak, di daerah Godean”.

“apa itu?”.

“Udah nurut aja, nyalain GPS”.

Ke Dowa lah kitaa, lumayan mood saya sedikit membaik. Bakal liat barang cakep-cakep.

image

Dowa pas sepi, cuma beberapa mobil yang parkir sama 1 minibus.
Masuk ke dalem lumayan manjain mata sih, liat model tas sama dompetnya. Tapi saya kok ga tertarik ya. Saya malah tertarik ke tempat pembuatannya.
Trus pak bojo apa kabar?
Dia lagi asik duduk di ruang tunggu sambil ngemilin semua kue-kue gratis yang ada.

image

image

image

image

Saya lumayan lama ngobrol sama para pekerja dari yang mulai ngerajut sampe finishing. Ini beneran surga dalam versi mini. Udah ngebayangin saya menjadi bagian dari mereka terus menyerap ilmunya dan saya buka otlet serupa (muka culas).
DJo craft. Ah, semoga.
Trus saya beli apa disana? Ga beli apa-apa. hahaha.
Pas pak bojo tanya kok tumben saya anteng aja liat tulisan sale?
Selain harga yang ga masuk akal, saya juga bisa bikin sendiri. Malah saya tanya ke mbak yang lagi ngrajut. Bisa beli benangnya aja ga?
eh, dijawab kalo kita jual benang juga bisa-bisa tasnya ga laku soalnya semua beli benang aja.

Udah hampir malam, ibuk saya juga udah bolak-balik nelpon, takut anak perempuan satu-satunya nyasar ke Hongkong. Waktunya pulang. Jadi inti kabur ke Jogja kali ini cuma numpang tidur.

12

ayaya tantik nunia

Kejadian di RS pas mau periksain Naya ke dokter anak, si bocah kena diare diiringi bab. Takut dehidrasi aja sih, padahal bocah juga masih aktip. Masih ngomel-ngomel ga jelas.

Petugas: dokter anak ya bu?

IB: iya

Petugas: usia?

IB: 2,5th

Petugas: nama anak?

IB: nayara mezzaluna

tiba-tiba si bocah tereak,

Nay: bukaaaan bukan ayaya mejanuna ini ayaya tantik nunia.

weits, sepertinya saya harus ngurus akte baru dan bikin bubur merah. Setelah kakaknya ganti nama jadi grandseizer adeknya ga mau kalah.

image

beginilah seharus bentuk yang cantik sedunia

image

ngrampok permen

15

Berat Badan

“Wahai kaum hawa sekalian, risih banget gak sih kalo orang selalu komen sama berat badan? Semuanyaaaa mana suaranya?
“RISIIIIIIIIH….!!!!!
?

image

gambar nyolong disini

Sama saya jugak, harusnya ini judulnya ringan badan kali ya bukan berat badan.
Saya terlahir 32 tahun yang lalu sampe detik ini dapat jatah lemak yang minimalis pake banget. Mau makan seberapapun ya tetep segini2 aja ga bakalan nambahin lemak.
Orang kan gitu ya, kurus di cela gemuk bergelambir di hina. Saya yang tukang nyinyir ini bakal mati jongkok kalo sudah yang ini yang dibahas.
Kalo keluarga saya sih udah paham bener jadi mereka ga pernah komplen. Si mamak sampe bikin quote keren.

“Si vida masio kok jejel i pakanan sak piro ae yo tetep sakmono, lha mbok o sak silit2e kok sumpeli panganan yo ra bakal dadi daging malah gur dadi entut”.

(Si vida biar di jejali makanan seberapapun banyaknya ya tetep segitu2 aja, biar sepantat2nya disumpel makanan juga ga bakal jadi daging malah jadi kentut)

Okesip. Paling kalo lama ga ketemu mereka bilang.

“Suplai beras dari mamak telat pasti ya?

Selama saya tinggal di Malang belasan tahun yang lalu saya bisa dibilang jarang beli beras. Mamak saya suplai terus, kalo pas saya ga pulang ke rumah mamak pasti dititip kan ke travel. Jadi harusnya orang yang paling berhak marah atas segala kekurusan saya ya mamak. Bukan orang lain. Orang baru pulak. Cih.

Lain sama keluarga pak bojo, itungannya saya orang baru dong. Mana kakak pak bojo itu perrrreeeempuuuan semuaaaa. Pak bojo bungsu. Yess!!!
Rata2 kakak ipar saya itu lemaknya overdosis. Dimana2 lemak. Sejauh mata memandang lemak semua. Cocok buat di rawon. Bulpen lah istilahnya. Bulet pendek.
Daaan parahnya mereka beranggapan kurus itu dosa besar. Mereka belum sadar kalo saya titisan kate moss. Kate moss, kok kate gitu? Iya saya kate moss yang phobia ketinggian makanya cukup dengan 155cm aja, lebih dari itu saya pasti gemeteran.
Lama2 nyeri juga ini ulu hati kalo di bilang,

“Ih meni begang, asa teu aya daging na tulang hungkul”.

(Kurus banget, ga ada daging tulang doang)

“Ayo gendong ummi aja enak anget, kalo gendong ibuk mu keras”

Rrrrrr, atas info mbak2 kapster salon langganan yang sependeritaan. Saya di anjurkan minum obat gemuk.
Dengan bangga dia pamerin timbangannya ke saya,

“Nih mbak baru 1minggu minum saya udah naik 3kilok.

“Efeknya apa?

“Ya cuma laper terus mbak, pokoknya hawanya pengen makan terus.

“Belinya?

“Di apotek banyak mbak.

Okesip.
Pulang nyalon mampir apotek. Sampe rumah senyum2 dong ke pak bojo.

“Pak, gimana? Udah siap bakal nerima istri semok?

“Oposih.

“Tunggu seminggu lagi, bakal ada wanita ginuk-ginuk lumah-lumah di kasur.

“Lak kumat.

Baca aturan minum, 1kapsul sebelum tidur. Besok pasti udah nambah tiga ons. Mayan 10 hari 3 kilok. Ga muluk2.
Besok paginya obatnya bereaksi.
Laper?
Nggak blas, teler yang iya. Abis nyiapin sekolah haydar langsung tepar ga bisa melek sampe jam 11.
Tapi abis itu laper kan?
Gaaak sama sekali. Liat makanan malah mual.
Melek sebentar cuma minum aer putih trus tewas lagi sampe jam 4 sore. Itupun masih gegoleran di kasur sampe jam 5. Baru saya bisa merangkak mandi.
Oiya 1 lagi, saya jadi sensitif sama bunyi2an yang agak kenceng. Macam ayam potong sudah awak ini. Denger haydar masuk rumah sambil gedebugan saya udah gemeteran.
Hoalah mau gemuk aja kok ribet bener. Saya stop ga minum lagi tu obat kamfret.
Sebenernya target saya ga muluk-muluk sih, cuma pipi aja biar kliatan cabi dikit. Kalo badan biar segini aja, susah kalo nambah gemuk kudu beli-beli baju lagi.
Pernah ngalamin gemuk pas hamil doang timbangan sampe tembus angka 57, its mejik.
Si bocah umur 3bulan balik ke awal lagi.
Ada yang bisa kasih jurus jitu ato jampi-jampian mejik yang dalam semalem bisa nambah 5kilok?